Cryptocurrency cenderung mempolarisasi opini antara skeptis dan pendukung kuat, dan sampai saat ini, hanya ada sedikit jalan tengah. Namun, ini cepat berubah. Memang, perusahaan jasa keuangan di Afrika Selatan dan secara global melihat peningkatan permintaan dari pelanggan mereka untuk akses ke bitcoin dan produk terkait cryptocurrency lainnya, dan pasar modal juga menghadapi serangkaian luas perkembangan terkait crypto. Ketika bidang ini terus berkembang, organisasi lain sedang menjajaki apakah akan terlibat, dan dari mana harus memulai.

Mengingat sifat pasar yang dinamis, iklim hukum dan peraturan yang berkembang, dan volatilitas semata-mata dari aset kripto (istilah yang sering lebih disukai daripada cryptocurrency), dapat menjadi tugas yang menakutkan untuk menentukan ruang atau bahkan memahami alasan strategis untuk memperkenalkan cryptocurrency ke dalam sebuah organisasi. Hal ini terutama berlaku untuk direktur dan eksekutif yang mungkin tidak berpengalaman dalam cryptocurrency, keterbatasan mereka, atau bahkan teknologi yang mendasarinya – belum lagi pertimbangan peraturan, risiko, akuntansi, keamanan data, dan pajak yang muncul ketika berhadapan dengan aset baru. kelas atau penawaran layanan.

Dewan dan tim manajemen, atau akan segera, dipaksa untuk mempertimbangkan implikasi dari dampak langsung cryptocurrency pada bisnis mereka, dan potensi dampak tidak langsung dari beberapa sudut. Selain itu, ada potensi yang cukup besar untuk model bisnis baru, yang mulai muncul di banyak daerah. Kami membongkar beberapa masalah utama di bawah ini.

Karena peran dewan adalah untuk mendiskusikan, meninjau, dan akhirnya menyetujui strategi keseluruhan, bagaimana dewan dapat terlibat dalam percakapan konstruktif tentang potensi kesesuaian strategis cryptocurrency? Beberapa pertanyaan untuk didiskusikan dengan manajemen meliputi:

Apakah kasus penggunaan yang realistis dalam organisasi kita.?

Dewan perusahaan jasa keuangan harus mulai dengan bertanya kepada manajemen apakah organisasi dapat memanfaatkan cryptocurrency untuk meningkatkan nilai produk atau layanan yang ada. Perusahaan dalam ekosistem perdagangan, seperti perusahaan pembayaran dan pedagang, dapat mencari peningkatan volume transaksi atau minat pelanggan baru dalam cryptocurrency. Kasus bisnis untuk melakukan ini harus diimbangi oleh risiko volatilitas dalam cryptocurrency. Dewan perusahaan-perusahaan ini juga harus memastikan bahwa manajemen telah mengeksplorasi kemungkinan bahwa cryptocurrency akan digunakan untuk pembayaran daripada sebagai aset, di mana sebagian besar digunakan saat ini.

Peluang lain, sebagian karena pengembangan pasar derivatif, memungkinkan perusahaan jasa keuangan untuk berpartisipasi dalam ekosistem kripto. Terlebih lagi, perusahaan jasa keuangan dapat dengan cepat melayani minat pelanggan baru dalam eksposur kripto. Di sini, use case dapat didefinisikan dengan baik, dengan ROI yang dapat diukur.

Percakapan apa pun tentang aset kripto harus mengambil pendekatan praktis ini untuk memahami sifat peluang bisnis dan risiko yang terlibat daripada melihatnya sebagai proyek teknologi untuk dikelola unit bisnis. Karena ada banyak cryptocurrency yang berbeda, banyak dengan tujuan dan kegunaan unik mereka sendiri, penting bagi manajemen senior untuk menentukan kasus penggunaan yang tepat dan bagaimana mereka cocok dengan strategi keseluruhan. Saat manajemen mengembangkan strategi – dan memutuskan apakah aset kripto cocok dengan strategi ini – dewan kemudian dapat mendiskusikan potensi dan kesesuaian strategis dengan manajemen.

Apakah ada penawaran berbasis cryptocurrency baru yang dapat kami berikan.?

Pengenalan produk berjangka bitcoin yang diselesaikan secara tunai oleh dua bursa berjangka terbesar AS, Chicago Board of Exchange (CBOE) dan Chicago Mercantile Exchange (CME), telah memberikan peluang yang lebih jelas bagi institusi seperti bank dan dealer broker di AS. Beberapa perusahaan pialang sekarang mengizinkan klien untuk memperdagangkan bitcoin berjangka, dan produk keuangan cryptocurrency tambahan dapat muncul. Di Afrika Selatan, beberapa manajer aset telah mengumumkan produk terkait kripto, dan perdagangan institusional sudah dekat, sementara area seperti layanan kustodian masih belum berkembang. Ekosistem institusional saat ini sedang terbentuk, dan harga kustodian untuk cryptocurrency berada pada premium material untuk kelas aset vanilla.

Di luar mata uang kripto yang “ditetapkan pasar”, manajemen harus menilai berbagai jenis aset kripto—karena beberapa adalah mata uang kripto sejati, sementara yang lain adalah token—dan mereka mungkin juga ingin mengeksplorasi apakah perusahaan dapat atau harus memanfaatkan mata uang kriptonya sendiri, yang mungkin memungkinkan perusahaan untuk menawarkan produk baru atau memasuki pasar baru. Teknologi ini memungkinkan model bisnis baru berdasarkan karakteristik blockchain dan kemampuan untuk menciptakan ekosistem berbasis kripto, yang merupakan ruang yang menarik. Meskipun ini bisa menjadi peluang inovatif dalam kasus-kasus tertentu, ini memang membutuhkan penilaian menyeluruh dari pertimbangan risiko-hadiah.

Bagaimana perubahan ekstrim dalam penilaian atau volume (5x-10x) berdampak pada strategi.?

Cryptocurrency seperti bitcoin (BTC), ether (ETH), dan ripple (XRP) telah mengalami peningkatan yang signifikan dalam volume perdagangan dan minat dari investor ritel dan institusional. Blok bangunan untuk ekosistem yang sedang berkembang sekarang terbentuk, menyediakan tolok ukur pasar (volume perdagangan harian, permintaan pelanggan) untuk membantu memperkirakan dan membangun kasus bisnis untuk produk atau layanan baru. Misalnya, menjelang akhir tahun 2017, jumlah pelanggan untuk platform mata uang kripto terkemuka menyalip broker ritel terbesar AS, sekitar 13 juta.[1] Volume global untuk perdagangan BTC sekarang menyaingi produk yang diperdagangkan secara luas seperti S&P 500 futures (SPY) dan jauh melebihi volume ETF emas (GLD) terkemuka atau ETF obligasi korporasi (HYG) hasil tinggi.

Dewan harus mengharapkan tim manajemen untuk mengembangkan asumsi yang divalidasi pasar di sekitar pasar yang dapat ditangani, volume, dan potensi pertumbuhan untuk setiap kasus bisnis berbasis kripto. Mengingat volatilitas cryptocurrency, dewan harus bertanya tentang kepekaan pasar dan asumsi skenario jika input naik atau turun dengan faktor 5x-10x.

Apakah manajemen memiliki sistem yang efektif untuk menyeimbangkan risiko dan biaya peluang.?

Perusahaan jasa keuangan yang mengevaluasi apakah akan memasuki pasar atau tidak harus terlebih dahulu mengambil sikap terhadap risiko peraturan dan reputasi. Ketidakpastian peraturan atau ketidakmampuan untuk secara akurat menghitung nilai wajar mata uang kripto mungkin terbukti menjadi tantangan dan akan memengaruhi keputusan apakah akan melanjutkan.

Manajemen juga harus menetapkan penilaian skenario untuk harga, volatilitas dan pendapatan, serta dampaknya terhadap proses yang ada, dokumentasi hukum dan modal. Mengingat bahwa pertukaran yang diatur bergantung pada arus perdagangan dan detail transaksi dari berbagai sumber untuk penetapan harga (beberapa tidak diatur), pertimbangan manajemen risiko individu akan bervariasi. Dewan harus menekan tim manajemen untuk mempertimbangkan apakah penyesuaian sistem manajemen risiko yang ada sudah memadai atau apakah kerangka kerja baru diperlukan.

Seperti inovasi yang mengganggu lainnya, dewan juga harus menanyakan tentang biaya peluang dari tidak berpartisipasi. Penilaian kompetitif penuh akan menjadi latihan yang dinamis, karena beberapa pelaku pasar Tingkat Satu mengambil pendekatan menunggu dan melihat, sementara perusahaan nontradisional lainnya secara agresif memasuki arena.

Apakah audit internal dilengkapi untuk menawarkan jaminan independen atas teknologi dan kontrol.?

Cryptocurrency pada akhirnya akan memperkenalkan paparan teknologi buku besar terdistribusi (DLT), yang menghadirkan tantangan bagi pendekatan audit tradisional. Konsep yang mendasari DLT adalah jaringan peer-to-peer di mana setiap orang di jaringan dapat melihat dan memverifikasi bahwa transaksi telah terjadi dan dicatat dengan benar. Dengan demikian, buku besar yang didistribusikan memberikan catatan yang akurat, real-time dan berbagi semua transaksi tanpa memerlukan otoritas sertifikasi terpusat. Terlepas dari janji teknologinya, tim audit internal, risiko, atau hukum masih perlu menguji dan memverifikasi sistem dan kontrol untuk memberikan kepercayaan yang memadai kepada semua pemangku kepentingan.

Dewan harus menekan manajemen tidak hanya pada kebijakan dan kontrol seputar teknologi baru, tetapi juga pada apakah tim audit internal cocok dan memiliki keahlian yang tepat untuk melakukan pekerjaan mereka. Khusus untuk DLT, teknologinya masih baru dan tim audit mungkin tidak memiliki pemahaman atau kenyamanan dengan sistem yang memverifikasi transaksi melalui konsep kriptografi. Selanjutnya, protokol DLT yang berbeda mungkin memiliki tata kelola yang berbeda, pendekatan organisasi atau teknologi, yang mungkin memerlukan desain ulang kontrol.

Selain itu, yang penting, audit itu sendiri akan berubah. Tantangan dengan DLT dari perspektif audit adalah premis bahwa catatan transaksi tidak dapat disangkal – akurasi 100% dari semua transaksi mengurangi kebutuhan akan analisis audit point-in-time. Sebagai gantinya, proses yang mengkonfirmasi validitas transaksi secara real-time, sebagai lawan dari pengambilan sampel, dapat dikembangkan. Terlepas dari perbedaan penggunaan aset kripto, kebutuhan akan jaminan independen dari teknologi, kontrol, dan kebijakan yang mendasarinya adalah bagian penting dari proses evaluasi.

Apa pedoman hukum dan peraturan.?

Inkonsistensi dan tahap awal regulasi secara global bisa dibilang salah satu tantangan terbesar bagaimana dewan atau manajemen harus berpikir tentang partisipasi di pasar ini. Ketika regulator mulai menemukan pijakannya, dasar-dasarnya mungkin paling penting – produk kripto, penggunaannya, siapa yang menggunakannya, dan di mana – untuk mengidentifikasi rezim regulasi yang potensial.

Di AS, cryptocurrency dapat menjadi komoditas, keamanan, atau bukan keduanya, meskipun regulator mengklarifikasi bahwa itu bukan mata uang fiat (misalnya dolar, euro, yen). Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC) telah menjadi salah satu lembaga yang lebih aktif setelah menyatakan cryptocurrency tertentu sebagai komoditas pada tahun 2014, [2] dan sertifikasi diri bitcoin berjangka baru-baru ini oleh bursa telah membawa produk ini lebih jauh ke dalam lingkupnya. Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) sejauh ini memiliki sikap waspada dengan beberapa pernyataan peringatan mengenai perlakuan token sebagai sekuritas, termasuk penolakan aplikasi tertentu untuk ETF bitcoin pada tahun 2017.[3]

Kegiatan peningkatan modal melalui penawaran koin awal (ICO) menimbulkan pertanyaan seperti sifat hukum ICO, fungsi token dan definisi serta pertimbangan pajak. Pada awal 2018, SEC mengeluarkan panggilan pengadilan terkait ICO ke sekitar 80 bisnis. Perhatian utama untuk produk baru fokus pada transparansi data yang cukup (perdagangan, harga, volume) pada aset kripto yang mendasarinya untuk menentukan penilaian ETF secara memadai. Kedua lembaga, bersama dengan regulator federal dan negara bagian dan otoritas kriminal, baru-baru ini mengambil langkah-langkah untuk menegaskan kembali prioritas penegakan mereka untuk mencegah dan menuntut penipuan dan penyalahgunaan.[4] Secara global, yurisdiksi telah mengambil pendekatan yang berbeda, dengan beberapa yang mendukung (Swiss, Hong Kong) dan yang lainnya lebih waspada (UE).

Pendekatan awal dari regulator cenderung untuk mengklarifikasi bagaimana peraturan yang ada berlaku untuk ruang kripto, atau untuk memberikan aturan baru untuk menangani aset kripto. Organisasi penetapan standar lainnya (misalnya Dewan Standar Akuntansi Keuangan) lebih awal dalam proses dan mulai menilai pedoman atau aturan cryptocurrency baru.

Di Afrika Selatan, belum ada panduan yang jelas tentang mata uang virtual dari perspektif peraturan dan posisi regulator penting seperti South African Reserve Bank (SARB) dan South African Revenue Service (SARS) tetap tidak jelas.

Pada bulan Desember 2014, SARB mengeluarkan Kertas Posisi tentang Mata Uang Virtual yang menyatakan bahwa mata uang virtual “dapat diperdagangkan secara digital dan berfungsi sebagai alat tukar, unit akun dan/atau penyimpan nilai, tetapi tidak memiliki status tender yang sah. ”.

Position Paper menyoroti risiko yang ditimbulkan oleh mata uang virtual tetapi tidak memberikan posisi yang jelas atau memperjelas status mata uang virtual di Afrika Selatan. Makalah lebih lanjut menunjukkan bahwa SARB tidak mengawasi, mengawasi atau mengatur lanskap mata uang virtual, menekankan bahwa semua aktivitas yang terkait dengan mata uang virtual adalah risiko pengguna/pedagang tanpa bantuan SARB. Baru-baru ini, pada Februari 2018, SARB mengumumkan bahwa mereka sedang meninjau posisinya pada cryptocurrency swasta untuk membentuk kerangka kebijakan dan rezim peraturan yang sesuai. Ia juga bereksperimen dengan teknologi buku besar terdistribusi.[6]

Apakah manajemen telah memberikan pertimbangan yang tepat terhadap sifat global cryptocurrency.?

Bitcoin bisa dibilang kendaraan moneter pertama yang efisien dapat ditransaksikan dan diselesaikan secara global tanpa perantara. Seperti disebutkan di atas, perusahaan perlu melihat bahwa tanggung jawab yang tepat didefinisikan secara internal untuk mengawasi berbagai yurisdiksi global di mana perusahaan mungkin menghadapi eksposur.

Dengan teknologi terdesentralisasi dari cryptocurrency, tidak ada pengawasan terpusat atau diatur dari mata uang itu sendiri. Identifikasi dan verifikasi pengguna tidak asli dan, oleh karena itu, manajemen perlu mempertimbangkan kepatuhan kenal pelanggan Anda dan anti pencucian uang (KYC/AML) yang tepat. Perusahaan juga perlu mempertimbangkan bagaimana berbagai rezim peraturan nasional menimbang standar dan aturan yang berbeda untuk menangani cryptocurrency dan ekosistem sekitarnya, yang meningkatkan ketidakpastian peraturan secara keseluruhan.

Apakah manajemen menyadari kerangka pajak dan implikasinya.?

Anggota tim manajemen mungkin tidak memiliki latar belakang pajak yang diperlukan, tetapi dewan harus menyelidiki apakah tanggung jawab yang tepat akan atau telah didelegasikan. Paparan terhadap cryptocurrency atau produk keuangan terkait akan meningkatkan pertimbangan pajak kompleks yang unik untuk ekosistem cryptocurrency, dan saat ini hanya ada sedikit panduan pasti.

Dari perspektif pajak, penting untuk membedakan ‘mata uang’ dari aset dalam konteks mata uang virtual, karena konsekuensi pajak berbeda secara signifikan.

Sehubungan dengan pedoman apa yang ada, SARS membuat pengumuman pada Januari 2018 bahwa ia “memperlakukan cryptocurrency di bawah Pajak Keuntungan Modal (CGT)”, yaitu sebagai aset modal lainnya yang dikenakan pajak penjualan. Namun, SARS telah menyebutkan bahwa ini adalah area yang perlu mereka jelajahi dan bahwa mereka “melihat implikasi mata uang virtual pada basis pajaknya” dan terlibat dalam “diskusi eksplorasi dengan yurisdiksi lain”.

Selanjutnya, dalam anggaran tahunan 2018, Perbendaharaan Nasional mengusulkan untuk memperbarui undang-undang pajak penghasilan dan PPN untuk mengatasi ketidakpastian yang ditimbulkan oleh potensi kesulitan administrasi yang terkait dengan mata uang virtual.

Eksposur setiap organisasi terhadap kelas aset baru ini akan sangat bervariasi tergantung pada peran spesifik dan kasus penggunaan yang diambil. Kompleksitas perlakuan pajak harus dipertimbangkan sebelum paparan untuk memastikan bahwa proses dan tinjauan yang tepat tersedia untuk pertimbangan pajak yang muncul atau berubah.

Apakah perusahaan siap menghadapi paparan cryptocurrency yang tidak terduga.?

Anggota dewan harus bertanya apakah manajemen sedang mempertimbangkan apakah perbendaharaan internal siap untuk cryptocurrency. Sifat cryptocurrency yang terdesentralisasi dan lintas batas berbeda dari kelas aset konvensional lainnya, seperti halnya proses konversi ke mata uang fiat. Pilih layanan pembayaran standar sekarang menerima cryptocurrency, yang berarti perantara pembayaran, perusahaan jasa keuangan dan pengecer – tergantung pada proses konversi antara cryptocurrency dan mata uang fiat – mungkin menghadapi eksposur neraca yang tak terduga untuk mata uang ini (sebagian besar bitcoin, karena merupakan salah satu dari sedikit opsi likuiditas sebenarnya untuk konversi fiat). Organisasi memerlukan kontrol, risiko, dan kerangka kerja operasional untuk bagaimana menangani fungsi manajemen kas dan perbendaharaan, bahkan jika eksposur tidak diantisipasi.

Selain itu, institusi mungkin telah berinvestasi, atau mungkin mempertimbangkan untuk berinvestasi, perusahaan yang model bisnisnya melibatkan mata uang kripto. Perusahaan portofolio yang ada mungkin juga mempertimbangkan peluang bisnis berbasis kripto yang dapat menciptakan eksposur.

Apakah manajemen telah mempertimbangkan masalah teknologi dan keamanan untuk cryptocurrency.?

Dewan harus mengajukan pertanyaan menyelidik tentang keamanan kunci cryptocurrency. Penyimpanan dan pengambilan cryptocurrency sangat penting dan, seperti halnya peran keamanan dunia maya, sebagian besar pekerjaan tanpa pamrih. Dewan harus bertanya kepada tim manajemen peran apa yang ingin diambil organisasi mereka dengan program keamanan formal dan penyimpanan cryptocurrency yang aman, dan untuk mengukur imbalan risiko.

Organisasi juga harus mempertimbangkan apakah akan fokus pada pengembangan internal atau bekerja dengan salah satu pihak ketiga yang baru muncul yang berurusan dengan asuransi seputar pelanggaran dunia maya dan bekerja sama dengan regulator. Bagaimanapun, teknologi crypto atau DLT tidak bersalah untuk sebagian besar pencurian crypto. Sebaliknya, ini adalah rangkaian sistem yang lebih luas termasuk manajemen identitas, kontrol kredensial, dan pendekatan penyimpanan yang menghadirkan risiko.

Rencana risiko siber khusus perusahaan juga harus diperbarui untuk cryptocurrency. Misalnya, bagaimana peningkatan perangkat lunak yang ada dan proses penambalan ditangani ketika aset kripto terlibat? Banyak praktik terbaik yang sama dan kebersihan keamanan yang tepat berlaku (mengelola kredensial dengan benar, otentikasi multi-faktor, rencana perbaikan, dll.), dan memperbarui proses ini serta mendidik individu internal dan eksternal adalah langkah efektif dalam pencegahan masalah keamanan atau kunci yang hilang .

Topik keamanan jauh lebih luas daripada diskusi kita di sini. Media arus utama, misalnya, telah meliput risiko yang terkait dengan berbagai pertukaran yang tidak diatur. Tingkat keamanan yang lebih tinggi yang berpotensi ditawarkan oleh DLT adalah percakapan luas yang kami bahas secara terpisah.

Pasar cryptocurrency tidak diragukan lagi akan memberikan peluang baru bagi organisasi jasa keuangan dari semua ukuran dan jenis. Ketika datang untuk mengembangkan strategi, bagaimanapun, tidak ada satu jawaban atau cara untuk mendekati semua masalah yang harus dipertimbangkan. Daripada terganggu oleh hype atau bagaimana organisasi lain merespons, setiap institusi perlu mengevaluasi peluang berdasarkan kekuatan uniknya sendiri, posisi pasar, keadaan peraturan, dan strategi pertumbuhannya.

Dalam kasus cryptocurrency, pertanyaan yang tepat menjangkau banyak bagian organisasi. Dengan sudut pandang komprehensif kami, yang memanfaatkan wawasan dan kemampuan di seluruh spektrum penuh layanan PwC, anggota dewan dapat membantu organisasi memahami bagaimana cryptocurrency dapat masuk dalam strategi keseluruhan.

Categories: Uncategorized

0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published.

Situs Judi Online Terpercaya sbobet Terbaik Agen Judi sbobet88 Di Indonesia