Keberlanjutan dan kesetaraan adalah dua sisi mata uang yang sama. Pemerataan adalah prasyarat untuk ekonomi laut yang berkelanjutan, di mana umat manusia menjaga ekosistem laut dan pesisir, menggunakan sumber daya laut secara berkelanjutan, dan memastikan distribusi manfaat yang adil — terutama bagi lebih dari 3 miliar orang yang bergantung pada sumber daya laut untuk mata pencaharian mereka.

Pertanyaan tentang bagaimana mencapai “ekonomi biru” yang berkelanjutan dan adil semacam ini telah muncul di seluruh industri kelautan. Di sini, kami menawarkan penyelaman mendalam tentang seperti apa ekuitas di sektor kelautan.

” Apa tantangan untuk menciptakan ekonomi laut yang adil? “


Keadilan laut membahas keadilan dalam bagaimana orang diperlakukan dalam industri laut dan bagaimana kebijakan yang mengatur penggunaan laut dikembangkan dan diimplementasikan.

Isu pertama adalah distribusi manfaat laut.

“ Keputusan kebijakan yang dibuat tentang laut tidak hanya berdampak pada kesehatan ekosistem laut, tetapi juga hak dan kesejahteraan masyarakat yang bergantung pada laut untuk makanan, mata pencaharian, nilai budaya, dan perlindungan pesisir. ”

Akses ke sumber daya laut terbatas dan didistribusikan secara tidak adil. Sejumlah kecil aktor dan perusahaan nasional mendominasi ekonomi kelautan dan menangkap banyak manfaatnya. Misalnya, lima negara berpenghasilan tinggi bertanggung jawab atas 86 persen dari semua penangkapan ikan di laut lepas (Cina, Taiwan, Jepang, Korea Selatan, dan Spanyol) dan 13 perusahaan makanan laut mengendalikan 11 hingga 16 persen tangkapan global.

Pada saat yang sama, sebagian besar biaya dari kegiatan ekonomi berbasis laut ditanggung oleh masyarakat terpinggirkan dan lokal yang mengandalkan perikanan sebagai sumber utama protein mereka. Keadilan dan keadilan di lautan bergantung pada struktur top-down dan secara tidak proporsional dibentuk oleh beberapa aktor kaya dan berkuasa.

Isu kedua adalah inklusi dalam pengambilan keputusan tentang sumber daya laut.

Keputusan kebijakan yang dibuat tentang laut tidak hanya berdampak pada kesehatan ekosistem laut, tetapi juga hak dan kesejahteraan masyarakat yang bergantung pada laut untuk makanan, mata pencaharian, nilai budaya, dan perlindungan pesisir.

Masalahnya adalah bahwa masyarakat lokal seringkali tidak dilibatkan dalam proses pengambilan keputusan yang berkaitan dengan pengembangan dan pengelolaan laut. Ambil fakta bahwa 85 persen tenaga kerja perikanan terdiri dari perempuan, namun seringkali tidak diperhitungkan dalam posisi manajemen perikanan, yang mengarah pada kebijakan yang merusak mata pencaharian mereka. Hambatan-hambatan ini, seringkali karena konvensi sosial, membatasi daya beli perempuan untuk berinvestasi dalam perahu dan peralatan yang lebih baik dan mengeksplorasi metode penangkapan ikan atau daerah penangkapan ikan yang baru.

Ekonomi kelautan yang berkelanjutan dapat mendorong kesetaraan yang lebih besar

Kita membutuhkan pendekatan yang lebih berani dan holistik untuk mencapai ekonomi kelautan yang berkelanjutan. Karena kesetaraan adalah isu lintas sektoral, pemerintah dan lembaga dapat mengarusutamakan kesetaraan ke dalam intervensi di semua skala, termasuk dengan melibatkan masyarakat adat dan kelompok terpinggirkan secara bermakna dalam pengambilan keputusan. Misalnya, organisasi Pribumi memiliki status permanen di Dewan Arktik dan hak konsultasi penuh mengenai negosiasi dan keputusan.

Ketika negara-negara terus mengembangkan strategi nasional untuk ekonomi kelautan, rencana mereka harus mengatasi ketidaksetaraan yang ada. Ketika suara dan nilai masyarakat lokal diperhitungkan untuk rencana kelautan nasional, ini membantu meningkatkan dukungan lokal dan meningkatkan kepatuhan terhadap peraturan. Dengan memasukkan kesetaraan dalam pengambilan keputusan di laut, kebijakan menjadi lebih representatif, berdampak, dan efektif.

Hal yang sama berlaku untuk keberlanjutan. Ada kebutuhan mendesak untuk pengelolaan laut berkelanjutan 100 persen yang secara efektif melibatkan semua pemangku kepentingan dalam perencanaan dan pengambilan keputusan. St. Kitts dan Nevis, misalnya, menetapkan rencana zonasi laut yang komprehensif melalui proses partisipatif, mengintegrasikan sektor-sektor seperti perikanan, konservasi, perkapalan dan pariwisata. Proses desain melibatkan pemangku kepentingan di semua tingkatan — dari pemerintah hingga kelompok masyarakat hingga asosiasi nelayan — untuk menentukan visi bersama. Menerapkan rencana ini akan membantu masyarakat yang paling bergantung pada sumber daya laut untuk memastikan keberlanjutannya.

Selain itu, memajukan ekonomi laut yang adil akan membutuhkan transformasi praktik sosial, keuangan, dan politik. Pergeseran ini akan membutuhkan kemauan politik yang kuat, pemerintahan yang inklusif dan perencanaan jangka panjang di mana kesetaraan diintegrasikan ke dalam operasi, institusi dan sektor.

Peluang untuk memajukan ekuitas laut

Beberapa tahun mendatang menawarkan peluang besar untuk bertindak atas masalah ini dan meningkatkan kesadaran akan kesetaraan dan keadilan sosial dalam ekonomi kelautan. Berikut adalah lima:

1. Mempertimbangkan kesetaraan dalam negosiasi antar pemerintah.

Kelompok terpinggirkan biasanya kurang terwakili dalam negosiasi antar pemerintah utama. KTT iklim PBB di Mesir pada tahun 2022 (COP27) akan menjadi momen untuk mendukung mereka yang paling rentan terhadap bahaya perubahan iklim. Bagaimana tepatnya mereka menerima dukungan tersebut masih harus dilihat, tetapi solusi berbasis laut yang adil harus menjadi bagian dari agenda. Demikian pula, Konvensi Keanekaragaman Hayati yang diadakan di Kunming, Cina pada tahun 2022 (COP15) dapat memastikan pertimbangan kesetaraan diperhitungkan dalam menetapkan target perlindungan keanekaragaman hayati global yang baru.

2. Melakukan lebih banyak penelitian tentang ketidakadilan laut melalui Dekade Sains PBB.

Dekade Ilmu Kelautan PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan bertujuan untuk mempercepat solusi ilmu kelautan yang inovatif. Penelitian terkini tentang laut sebagian besar dihasilkan di negara-negara berpenghasilan tinggi dan tidak sepenuhnya membahas masalah kesetaraan laut global. Penelitian baru tentang pendorong utama ketidaksetaraan laut dapat membantu negara-negara mengatasi kesenjangan data, membangun kapasitas politik, dan merencanakan secara efektif menuju pengelolaan laut berkelanjutan 100 persen. Lebih banyak penelitian tentang ketidakadilan akan membantu mendorong agenda penelitian untuk mendukung wilayah yang kurang terwakili dan menggarisbawahi perlunya melibatkan masyarakat yang bergantung pada laut dalam proses pengambilan keputusan.

3. Meningkatkan pembagian keuntungan di laut lepas.

ensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS) sedang dalam negosiasi untuk membuat perjanjian tentang konservasi dan pemanfaatan berkelanjutan keanekaragaman hayati laut di “laut lepas”, wilayah di luar zona ekonomi laut eksklusif suatu negara, di mana tidak ada satu negara pun yang memiliki tanggung jawab penuh untuk manajemen. Daerah-daerah di luar yurisdiksi nasional ini terdiri dari 64 persen lautan . Perjanjian baru yang mengikat secara hukum akan membahas topik keadilan laut dan dapat mengurangi beberapa ketidakadilan yang ada dalam akses ke sumber daya laut. Misalnya, saat ini, satu perusahaan telah mendaftarkan 47 persen dari seluruh sumber daya genetik laut yang diketahui. Karena negara-negara kurang berkembang dan negara-negara berkembang pulau kecil sebelumnya kurang terwakilidalam beberapa negosiasi, kesepakatan baru yang mendukung pengembangan kapasitas dan pembagian keuntungan yang adil dari sumber daya genetik laut akan menggeser industri ke arah kesetaraan yang lebih besar.

“Kesetaraan dan keadilan laut adalah dasar bagi pembangunan berkelanjutan di laut.”

4. Mengembangkan rencana kelautan yang berkelanjutan, inklusif dan terintegrasi.

Untuk mempromosikan pengelolaan perairan nasional yang inklusif dan partisipatif, negara-negara dapat mengembangkan dan menerapkan Rencana Kelautan Berkelanjutan ( Sustainable Ocean Plans /SOP), yang bertujuan untuk mengelola 100 persen wilayah laut secara berkelanjutan di bawah yurisdiksi nasional. Banyak negara seperti Fiji sudah mengembangkan SOP. Pemangku kepentingan utama – termasuk masyarakat adat dan perempuan – harus terlibat penuh selama proses perencanaan dan pengambilan keputusan untuk menangani berbagai kepentingan sosial, budaya, ekonomi dan ekologi masyarakat lokal. Inklusivitas dan pengelolaan terpadu akan membantu mengembangkan kebijakan yang mendukung pemanfaatan laut secara berkelanjutan dan memastikan manfaat yang adil bagi generasi sekarang dan mendatang.

5. Mengakui laut yang sehat sebagai hak asasi manusia.

Resolusi Dewan Hak Asasi Manusia PBB baru-baru ini mengakui bahwa lingkungan yang bersih, sehat dan berkelanjutan adalah hak asasi manusia, memberikan nilai hukum bagi lingkungan. Resolusi ini, yang diadopsi pada tahun 2021, akan membantu melindungi individu dan masyarakat dari risiko lingkungan terhadap kesehatan dan mata pencaharian mereka. Signifikansi pemberian hak tersebut dapat dilihat di Argentina, di mana Pengadilan Hak Asasi Manusia Inter-Amerika meminta pertanggungjawaban pemerintah Argentina untuk memberikan reparasi kepada masyarakat adat karena mengambil sumber daya mereka dan merusak budaya mereka. Negara-negara harus membawa resolusi ini ke tingkat berikutnya dengan mengembangkan kebijakan berbasis hak dalam ekonomi laut, mengakui nilai yang melekat pada ekosistem laut dan manfaatnya bagi masyarakat lokal.

Meningkatkan profil ekuitas laut

Kesetaraan dan keadilan laut adalah dasar bagi pembangunan berkelanjutan di laut. Dengan memasukkan lensa kesetaraan di semua proyek nasional dan lokal, rencana pendanaan dan strategi iklim dan laut yang lebih luas, pemerintah dapat mendukung masyarakat yang paling bergantung pada sumber daya laut dengan lebih baik. Ini akan membantu mengatasi masalah ketidakadilan dan meningkatkan profil kesetaraan laut di panggung internasional.


0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Situs Judi Online Terpercaya sbobet Terbaik Agen Judi sbobet88 Di Indonesia