Mantan menteri kehakiman mempertanyakan keyakinan Khan, yang dinyatakan bersalah melakukan pelecehan seksual terhadap seorang remaja pada tahun 2008.

Anggota parlemen Tory Crispin Blunt telah dikritik karena mempertanyakan keyakinan rekannya, Imran Ahmad Khan.

Khan, anggota parlemen untuk Wakefield, dinyatakan bersalah pada hari Senin karena melakukan pelecehan seksual terhadap seorang anak laki-laki berusia 15 tahun pada tahun 2008, dan dikeluarkan dari partai Tory setelah putusan tersebut.

Tetapi Blunt menggambarkan hukuman itu sebagai “keguguran keadilan yang mengerikan” dan “skandal internasional”.

Pengadilan Southwark Crown telah mendengar bagaimana Khan, seorang Muslim gay terpilih menjadi anggota Parlemen pada 2019, memaksa korban untuk minum alkohol, menyeretnya ke atas, mendorongnya ke tempat tidur dan memintanya untuk menonton pornografi sebelum serangan di sebuah rumah di Staffordshire.

Tapi Mr Blunt, yang berada di pengadilan London pada hari Senin, mengatakan kasus itu “bergantung pada kiasan malas tentang orang-orang LGBT+”, menambahkan bahwa hasilnya memiliki “implikasi yang lebih luas yang mengerikan” bagi Muslim LGBT “di seluruh dunia”.

Anggota parlemen Partai Buruh mengutuk pertanyaan Blunt atas putusan juri, dengan ketua partai dan sekretaris kesetaraan bayangan Anneliese Dodds mengatakan komentar itu “memalukan”.

Dia meminta Perdana Menteri Boris Johnson dan ketua Tory Oliver Dowden untuk “mengambil tindakan” terhadap mantan menteri kehakiman dan “menjauhkan partai mereka dari komentarnya”.

Mr Blunt, MP untuk Reigate, keluar sebagai gay pada tahun 2010 dan memimpin kelompok LGBT+ lintas partai.

Pada Senin malam, anggota parlemen Partai Buruh Chris Bryant dan Stewart McDonald dari SNP termasuk di antara anggota kelompok yang mengundurkan diri sebagai protes.

Mr Bryant mengatakan komentar Mr Blunt telah “benar-benar tidak pantas”, dan Mr McDonald tweeted: “Parlemen membutuhkan kelompok LGBT yang dihormati dan kuat, dan Crispin tidak dapat lagi memberikan kepemimpinan itu”.

Anggota parlemen Tory veteran Sir Peter Bottomley, ayah dari House of Commons, juga hadir di pengadilan pada hari Senin dan mengatakan kepada kantor berita PA: “Itu bukan vonis yang saya harapkan.

“Kecuali dibatalkan pada banding, putusan juri setelah menyimpulkan harus dihormati.”

Khan belum dijatuhi hukuman tetapi tim hukumnya mengatakan dia berencana untuk mengajukan banding atas putusan tersebut.

Seorang juru bicara Tory, ketika ditanya apakah partai tersebut setuju dengan pandangan Blunt, menegaskan kembali bahwa Khan telah dikeluarkan dari pakaian Boris Johnson, menambahkan: “Pandangan kami cukup jelas”.

Categories: Uncategorized

0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Situs Judi Online Terpercaya sbobet Terbaik Agen Judi sbobet88 Di Indonesia